Jumat, Januari 6

2017

Tahun 2016 bukanlah tahun yang cemerlang gemilang dan terbilang bagi saya. Jauh jatuh menjunam kalau hendak dibandingkan dengan tahun-tahun terdahulu. Saya kira tahun 2016 ini seakan satu fasa di mana segala tindak-tanduk saya serba tak kena. Hubungan dengan kawan-kawan yang gagal. Resolusi tahun baru yang tak tercapaikan. Pelajaran pun sekadar biasa-biasa sahaja. Apa lagi? pendek kata hidup saya pada tahun 2016 hanya sekadar hidup. Tiada apa yang boleh dibanggakan. 

2016 dimulakan dengan beberapa isu dan konflik. Walaupun luaran saya tampak tenang, tapi tuhan sahaja yang tahu betapa hidup saya terumbang-ambing menongkat diri meneruskan hari-hari yang mendatang dengan berdiri di atas kaki sendiri. Saya lebih belajar untuk tidak terlalu bergantung harap pada bantuan insani sebaliknya sentiasa mengharapkan pertolongan Dia kerana yang bernama manusia itu tidak akan selalu kekal bersama kita. Sampai satu masa, mereka akan pergi juga. Mungkin kerana jemu mahupun kerana sudah tak sehaluan lagi. Jadi, pengharapan pada manusia itu tentunya suatu yang sia-sia. Oleh itu, saya belajar untuk melangkah sendiri melewati hari-hari yang berlalu. Pendek kata, saya boleh simpulkan yang tahun 2016 ialah di mana saya belajar untuk lebih berdikari dan don't give a fuck about how people are treating me because at the end of the day I only have me and myself. 

Cukup dengan tahun 2016 yang kelabu. 

2017 saya berharap akan menjadi tahun yang lebih bermakna hendaknya. Belajar untuk lebih sayangkan diri sendiri. Lebih berjaya dan bahagia. Tentu sekali, tahun ini saya masih berazam untuk meneruskan azam-azam yang tertangguh pada tahun lepas. 


These are my resolutions for 2017. I hope to achieve most of them this year. Let's strive for our future and I wish you (If there is anyone still reading this blog) all the best in life. Semoga yang baik-baik seahaja mengiringi kita semua. 

Senin, Oktober 10

Kesal dan gusar yang menghimpit.

Sentiasa akan ada masa dalam hidup kita bila mana kita rasa keputusan yang kita buat dulu untuk hidup kita hari ini merupakan satu kesilapan dan secara perlahan-lahan rasa menyesal mula menyusup dan merosakkan pemikiran kita. Lalu kita mula mempersoalkan pilihan kita dulu. Kenapa kita pilih jalan itu? Kenapa kita pilih untuk jadi sebegitu? Kenapa tak pilih untuk jadi sebegini? 

Secara jujurnya, saya juga penat untuk terus berteka-teki tentang masa depan, tentang keputusan yang pernah dibuat dulu, tentang keputusan yang sepatutnya saya buat dulu supaya saya tidak menyesal pada hari ini, dan tentang tindakan-tindakan yang patut saya buat hari ini supaya masa depan tidak lagi mengecewakan saya sepertimana sekarang. Supaya pada masa depan, saya tidak lagi akan bertanya-tanya pada diri sendiri, tentang keputusan yang saya buat pada hari ini yang pastinya akan memberi kesan pada masa depan.

Masa depan boleh menjadi satu yang menakutkan dan juga pada masa yang sama boleh menjadi sesuatu yang indah. Semuanya bergantung pada keputusan kita pada hari ini. Moga saya tidak lagi tersilap dalam membuat pilihan dan keputusan. Moga Tuhan mengampunkan segala khilaf dan salah saya dan merahmati masa depan saya. 

Sungguh saya lelah dengan semua ini.